Miskom: pap, blkn st aym ya?

Saya sering dibuat pusing oleh SMS yang dikirimkan dengan singkatan, apalagi dengan menghilangkan huruf vokalnya. Dan itu telah membuat miscommunication (miskom) antara saya dan pengirim SMS.

Seperti kejadian semalam. Saya mengalami miskom terhadap pesan SMS yang dikirim oleh anak saya : ‘pap, dah lpr nih blkn st aym ya?’ Karena memang sudah menjadi kebiasaan – kalau saya pulang kantor sekalian beli lauk untuk makan malam – saya tidak konfirmasi ulang kepada anak saya, mengenai isi SMS tersebut. Saya pun ke beli sate ayam 10 tusuk plus lontong.

Ketika sampai di rumah, anak saya berkomentar, “loh, kok sate sih… aku kan pesan soto!

Nah! Huruf “st” jadi multi-tafsir deh.

Sebenarnya nih, nulis SMS cuma 3 karakter, 10 karakter, bahkan 159 karakter ongkosnya sama. Asal kalimat yang ditulis tidak melebihi 160 karakter.

Menyingkat SMS, biar cepat nulisnya? Memang buru-buru mau ke mana sih?

Coba ambil stopwacth. Tulislah: pap, dah lpr nih blkn st aym ya? dan pap, sudah lapar nih belikan soto ayam ya? Selisih waktunya tidak beda jauh, cuma 5 detik!

Apkh Anda prnh pny pnglmn yg sm spt sy?

(Visited 1 times, 1 visits today)